Blog Drh. YUDI Selamat Datang di Blog Drh YudiBlog Drh. YUDI Blog Ini Menyajikan Informasi Tentang Kesehatan Hewan dan Peternakan. Selamat Membaca dan Terima Kasih Blog Drh. YUDI

Kejadian Q Fever pada Ternak di Indonesia

Q fever merupakan penyakit yang bersifat zoonosis yaitu dapat ditularkan dari hewan ke manusia atau sebaliknya. Hewan ternak yang dapat terserang adalah sapi, kambing, domba maupun ternak ruminansia lain.

Penularan dapat terjadi melalui kontak langsung dengan hewan terinfeksi, melalui makanan asal ternak terinfeksi seperti daging, susu, produk ternak lainnya maupun oleh partikel debu yang terkontaminasi agen penyebab. Q fever telah menjadi problem kesehatan masyarakat di banyak negara seperti Amerika, Prancis, Inggris, Italia, Jerman, Spanyol, Kanada, Jepang, Australia, Thailand, Taiwan, dan Malaysia.


Bahaya Zoonosis Q Fever
Penyebab Q fever adalah bakteri Coxiella burnetii (C.burnetii). Gejala klinis Q fever pada manusia yang tampak adalah demam seperti gejala influenza dan seringkali diikuti dengan radang paru. Penyakit Q fever seringkali bersifat menahun dan menimbulkan kondisi yang fatal yaitu mengakibatkan kegagalan fungsi hati, radang tulang, radang otak, gangguan pada pembuluh darah dan yang sering terjadi adalah peradangan jantung (endocarditis) yang berakibat fatal (Rice dan Medico 2005).

Negara Amerika bahkan menempatkan C.burnetii sebagai salah satu mikroorganisme yang berpotensi sebagai senjata biologi (CDC 2003). Laporan APEC (2005) menyatakan adanya 13 penderita Q fever pada manusia di Colorado. Hal ini lebih menegaskan lagi bahwa Q fever masih merupakan masalah di benua Amerika.

Epidemiologi Q Fever
Penelitian tentang Q fever di beberapa negara sudah demikian maju, bahkan sekuensing genom dari C. burnetii secara lengkap sudah dilakukan (Seshadri et al. 2003). Hal ini mengingat C. burnetii mempunyai potensi untuk dipakai sebagai senjata biologis. Laporan epidemiologi dari banyak negara menyebutkan bahwa orang yang sering kontak langsung dengan ternak, seperti peternak, pekerja rumah potong, masyarakat yang tinggal di daerah kumuh (urban area) berpeluang besar terserang Q fever.

Indonesia dengan jumlah penduduk yang sebagian besar adalah petani yang tidak terlepas dari hewan ternak serta banyaknya lokasi kumuh di perkotaan sangat rentan terhadap infeksi Q fever.

Penelitian terhadap penyebab Q fever di Indonesia sampai saat ini belum pernah dilaporkan. Hal ini bukanlah karena tidak ada kasus Q fever, tetapi lebih disebabkan oleh gejala klinis bentuk akut infeksi Q fever yang tidak begitu menciri, seperti terjadinya pneumonia, keguguran ataupun tingginya kasus hepatitis dan endokarditis.

Temuan kasus klinik belum pernah didiagnosa kearah adanya Q fever, sehingga kurang menjadi perhatian oleh pemerintah dan masyarakat seperti halnya infeksi akut avian influenza (AI) ataupun Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). Padahal dampak jangka panjangnya sangat membahayakan dan fatal bagi manusia.

Di sisi lain Indonesia merupakan pengimpor ternak terutama sapi baik sapi bakalan maupun daging beku dari Amerika, Australia, New Zealand dan beberapa negara lain. Pada tahun 2005 Indonesia telah mengimpor sapi sebanyak 700.000 ekor dari Amerika dan Australia (Raswa 2005). Selain itu era globalisasi akan meningkatkan arus lalu lintas perdagangan ternak dan juga mobilitas manusia, yang juga berdampak terhadap cepatnya penyebaran penyakit khususnya zoonosa seperti Q fever ataupun yang lainnya.

Penentuan diagnosis yang cepat dan akurat terhadap Q fever merupakan satu keniscayaan yang sampai saat ini terus dikembangkan di negara-negara maju sebagai upaya pencegahan dan terapi yang tepat dan cepat. Tujuan penelitian ini adalah mengkaji penyebab Q fever pada ruminansia; sapi, domba dan kambing menggunakan teknik nested-polymerase chain reaction (nested-PCR).

Q Fever Pada Ruminansia
Hasil kajian diperoleh bahwa dari 410 total sampel ruminansia, 12 ekor sapi Brahman cross dan 6 ekor domba yang berasal dari Bogor, serta 3 ekor sapi Bali yang berada di Bali menunjukkan hasil positif. Sampel dari Kambing semuanya menunjukkan hasil negatif dengan nested-PCR. Sapi Brahman cross adalah jenis sapi impor yang berasal dari Amerika dan Australia. Negara-negara tersebut sampai saat ini masih belum terlepas dari masalah kasus Q fever (CDC 2003).

Hasil Pemeriksaan terhadap Sapi Bali
Dari 70 ekor sapi Bali yang diperiksa ternyata 3 ekor positif terhadap adanya C. burnetii. Sapi Bali yang diperiksa berasal dari kabupaten Karangasem yang merupakan daerah dengan populasi Sapi Bali terbesar di provinsi Bali yaitu 129.688 ekor. Sapi-sapi tersebut umumnya sebagian besar dikirim keluar daerah bahkan diantar pulaukan, hanya sebagian kecil yang dikonsumsi mengingat sebagian besar masyarakat Bali beragama Hindu tidak mengkonsumsi daging sapi.

Sapi Bali merupakan plasma nutfah yang dijaga kemurnian genetiknya dengan tidak memasukkan jenis atau strain sapi dari luar Bali. Oleh karena itu, dengan ditemukannya C. burnetii pada sapi Bali tersebut, merupakan suatu hal yang menarik untuk diteliti lebih lanjut, mengingat penellitian tentang Q fever pada sapi Bali yang ada di Bali baru pertama kali dilakukan maka hampir tidak ada data penunjang untuk dapat mengetahui bagaimana C. burnetii dapat menginfeksi sapi Bali.

Hal ini seperti yang diteliti Ejercito et al. (1993) tentang prevalensi C. burnetii pada ruminansia liar yaitu sebesar 69 % pada rusa liar di habitat aslinya yang terisolasi. Bagaimana hal tersebut bisa terjadi juga belum dapat dijelaskan, mengingat data penunjang yang sangat minim. Kemungkinan adalah melalui caplak dan kutu yang berpindah, hal ini masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

Adanya hasil uji PCR positif terhadap C. burnetii sebagai penyebab Q fever pada ruminansia di wilayah Indonesia merupakan suatu peringatan untuk mulai mempertimbangkan kembali tentang kebijakan impor sapi maupun daging sapi dari luar negeri secara khusus.

Tindakan uji penapisan terhadap Q fever pada ternak ruminansia yang diimpor dari luar negeri untuk menghindari dan mencegah penyebaran Q fever sudah sepatutnya mulai ditegakkan. Hal ini mengingat banyaknya vektor yang bisa menyebarkan Q fever dan daya tahan bakteri C. burnetii yang sangat tinggi di alam sehingga upaya pemberantasan menjadi sangat sulit dilakukan.

Berdasarkan hasil pemeriksaan dengan menggunakan metode nested-PCR maka telah dapat ditemukan adanya infeksi C. burnetii di Indonesia, khususnya pada sapi Brahman cross 6.86 %, sapi Bali 4.29 %, dan domba 5.71 %, sedangkan pada kambing dari Bali tidak ditemukan adanya infeksi C. burnetti

Saran
Perlu dilakukan penelitian yang lebih mendalam tentang Q fever meliputi pemetaan wilayah, uji serologis maupun penelitian tentang variasi genetik C. burnetii sehingga nantinya dapat diupayakan pembuatan imunoreagen diagnostik untuk penanganan yang tepat melalui diagnosa cepat dan akurat kasus Q fever pada hewan atau bahkan pada manusia.

Agus Setiyono, Staf Bagian Patologi, Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor, Bogor, Indonesia.
Sumber: www.vet-indo.com


Artikel Terkait:

Bookmark and Share

0 Komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir di blog ini dan jangan lupa tuliskan komentar anda. JANGAN SPAM...Oke!

  © Blog drhyudi by Ourblogtemplates.com

BACK TO TOP